properti tari lilin

2 Properti Tari Lilin Lengkap beserta gambar dan deskripsi

Properti Tari Lilin – Berbicara tentang tari tradisional di Indonesia, tentu ada banyak hal yang bisa dibahas. Salah satunya ialah properti yang digunakan di dalamnya. Properti itu sendiri adalah alat pendukung yang bisa membuat gerakan tari tradisional menjadi lebih menarik. Properti bermacam-macam, tergantung pada tari tradisionalnya. Misalnya, pada tari lilin, properti utama yang digunakan ialah lilin dan piring.

Seperti yang sudah diketahui, tari lilin merupakan tari tradisional yang asalnya dari Sumatera Barat. Tari ini dahulunya menjadi perwujudan rasa syukur atas hasil panen yang melimpah. Namun, seiring dengan berjalannya waktu, tari ini sekarang menjadi bagian dari pertunjukan dan hiburan bagi masyarakat. Khusus mengenai properti tari lilin sendiri, akan dijelaskan dalam uraian singkat berikut ini.

Properti yang Digunakan dalam Tari Lilin

1. Piring

Piring

Properti yang pertama ialah piring. Piring di sini dimanfaatkan sebagai benda yang menjadi tempat untuk meletakkan lilin. Jadi, dalam tari tradisional ini, lilin tidak dipegang secara langsung. Piring ini sendiri ukurannya cenderung kecil atau sedang sehingga pas diletakkan di atas telapak tangan kanan dan kiri penari.

Para penari yang menarikan tari lilin harus memegang piring tersebut dengan erat supaya piring tidak mudah jatuh. Sebagaimana properti pada tari tradisional yang lainnya, properti tari lilin yang pertama ini bisa menjadi penguat identitas dari tari lilin itu sendiri.

2. Lilin

Lilin

Properti tari lilin yang kedua ialah lilin. Lilin yang digunakan dalam tarian ini seperti lilin kebanyakan. Pada saat dipertunjukkan, lilin berada dalam kondisi yang menyala. Oleh sebab itu, tarian ini sangat pas dipertunjukkan saat malam hari. Uniknya, lilin yang menyala tersebut tidak padam selama diliuk-liukkan oleh para penari di atas piring.

Oleh sebab itu pula, para penari harus pandai-pandai menjaga keseimbangannya dan harus melakukan tariannya dengan hati-hati supaya piring tidak terjatuh dan lilinnya tidak padam. Para penari juga tidak perlu khawatir tangannya akan terkena lelehan lilin mengingat lilin tersebut ditempatkan di atas piring. Jadi, lelehan lilin nantinya hanya akan terkumpul di dasar piring.

Penggunaan properti tari lilin di atas tidak terlepas dari cerita rakyat yang menjadi asal usulnya. Secara singkat, sejarah tari lilin menyinggung seorang gadis yang ditinggalkan oleh tunangannya untuk mencari harta. Ketika itu, cincing pertunangannya hilang dan si gadis mencarinya hingga larut malam menggunakan lilin yang diletakkan di atas piring berukuran kecil.

2 Properti Tari Lilin Lengkap beserta gambar dan deskripsi

Leave a Reply